Atma Jaya

Awards
Tagline


ENG | IND
 
Perilaku Konsumen Baru Setelah Pandemi Covid-19

Tidak dapat dipungkiri bahwa pandemi Covid-19 telah mempengaruhi segala aspek kehidupan manusia. Akibat dari penerapan lockdown, atau versi Indonesia disebut PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar), tiba-tiba sebagian besar orang harus melakukan kegiatan sehari-hari dari rumah, alias tidak boleh kemana-mana. Para pengusaha terpaksa menutup usaha mereka, pekerja pada perusahaan yang masih buka sebagian hanya bisa bekerja dari rumah, pelajar/ mahasiswa pun harus belajar dari rumah melalui video conference. Namun, pengaruh dari pandemi ini tidak hanya terasa di sisi pekerjaan atau belajar saja. Pengaruh yang besar juga dirasakan oleh semua orang dalam perannya sebagai seorang konsumen. Berikut akan dibahas tiga tren konsumen yang baru akibat pandemi Covid-19.

 

Satu, sebagai akibat langsung dari social distancing adalah konsumen beralih melakukan pembelian dengan low contact (online). Di kala toko-toko tradisional terpaksa tutup, maka konsumen beralih melakukan pembelian secara online. Berbagai kebutuhan seperti perlengkapan kesehatan, suplemen kesehatan, pakaian, peralatan dapur, hingga bahan makanan mereka beli secara online, take away, atau home delivery. Berbagai peralatan seperti alat-alat memasak atau pembuatan kue sampai perlengkapan kebun menjadi barang yang cukup dicari secara online. Ternyata, konsumen berusaha mengisi waktu mereka dengan kegiatan-kegiatan baru di rumah. Pembelian makanan di restoran terpaksa juga hanya bisa dilakukan melalui delivery oleh ojek online. Kebiasaan baru ini diprediksi akan bertahan cukup lama. Sebagai gambaran, bioskop-bioskop di Tiongkok yang sempat buka kembali setelah pandemi bisa dikendalikan, diminta untuk tutup kembali hanya setelah seminggu.

 

Dua, terkait juga dengan social distancing, konsumen introvert akan semakin menikmati gaya hidup cocooning. Istilah ini diperkenalkan oleh futurist Faith Popcorn untuk menunjukan orang yang menikmati hidup dalam kesendirian dan menjauhi interaksi dengan orang lain secara langsung, ibarat ulat kepompong yang membuat serat sutra untuk membungkus dirinya sendiri. Pandemi ini memang membuat masa depan datang lebih cepat. Peralatan hiburan Augmented Reality (AR) – dimana orang bisa menikmati jalan-jalan virtual ke negara lain atau hiburan lain hanya melalui sebuah headset AR – akan semakin dicari.  Baru-baru ini Jepang sudah mencoba menyiarkan pertandingan baseball dan maraton tanpa penonton melalui versi beta dari AR. Industri gaming akan semakin berjaya. Akibat banyaknya kegiatan olah raga yang terpaksa dihentikan, banyak orang yang beralih ke esport. ATP Tennis baru saja menyelesaikan pertandingan tenis terkenal Mutua Madrid Open secara esport dengan pemenang Andy Murray asal Inggris Raya, mengalahkan David Goffin asal Belgia. Dalam dunia nyata, sebetulnya Andy Murray masih dalam proses pemulihan operasi pinggul yang dijalaninya. Event esport ini adalah sebuah pilihan yang cerdas, sebab daripada event tersebut menjadi kosong samasekali, lebih baik ada versi penggantinya. Para fans pun sedikit terhibur.

 

Tiga, kepedulian terhadap kesehatan akan semakin tinggi. Negara-negara di dunia akan semakin memperhatikan isu kesehatan dan menjaga batas negara dengan baik. Hal ini perlu dilakukan untuk menghindari terjadinya pandemi yang lain. Perjalanan lintas negara tidak akan semudah yang kita alami sebelumnya. Data atau sertifikasi imunitas seseorang akan menjadi sebuah dokumen yang diperlukan ketika melakukan perjalanan ke luar negeri. Di saat negara-negara tertentu mulai membuka kembali bandaranya, mereka melakukan tes Covid-19 terhadap penumpang. Maskapai Emirates melakukan tes terhadap penumpangnya yang akan terbang dari Dubai menuju Tunisia.  Memang, globalisasi akan terhambat untuk sementara waktu. Untuk itu, diprediksi bahwa kunjungan turis dalam negeri akan lebih cepat meningkat dibanding ke luar negeri.

 

Dalam tingkat individu, kepedulian terhadap kesehatan jiwa dan raga akan semakin tinggi. Konsumen belajar mengonsumsi makanan sehat, minum suplemen dan multivitamin, melakukan olah raga dan meditasi. Jika sebelumnya konsumen sangat sulit diajak untuk mengonsumsi jamu, maka sekarang semua jamu mereka bersedia minum. Latihan meditasi juga menjadi sebuah pilihan yang baik untuk menjaga kesehatan mental. Masyarakat pun menjadi semakin religius pada saat yang sulit ini. Seiring dengan itu, kebutuhan akan konseling dan coaching kejiwaan secara online akan semakin tinggi pada masa-masa mendatang.

 

Oleh: Efendi Haslim Hong pengajar Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Unika Atma Jaya

Kalender
S S R K J S M
    1 2 3 4 5
6 7 8 9 10 11 12
13 14 15 16 17 18 19
20 21 22 23 24 25 26
27 28 29 30 31
bottom